Aloha, friends..

ada teman-teman disini yang suka jengkol? malah fans berat mungkin? Welcome to da club!

Saya sendiri sebenernya ga terlalu suka makan jengkol kalo ga kepaksa banget #kepaksapengen :D, karena bukan apa2, baunya itu bikin saya minder dan ga pede buat ngomong sama orang lain minimal 3 hari maksimal seminggu. Iya bener, segitu dahsyatnya mulut saya menyerap bau jengkol ampe aromanya  susah ilang. Kalo boleh jujur, saya mo ngaku kalo saya ini sebenernya adalah Putri Jengkol sementara ayah saya adalah Raja Jengkol. Seumur-umur saya makan jengkol, saya ga pernah masak, selalu papa atau mama saya yang masak, atau kami menikmatinya dirumah salah seorang kerabat yang juga mahir memasak jengkol, beberapa kali juga kami makan di resto sunda yang menyediakan menu jengkol. Salah satu resto sunda yang kami favoritkan adalah Alas Daun, di resto ini ada sebuah side dish menu yang membuat saya tergila2, apalagi kalo bukan jengkol yang digoreng garing, tipis2, rasanya manis, sedikit asam, asin, dan pedas yang merupakan kombinasi masakan jengkol yang superb perfecto buat saya! Selain jengkol, saya juga suka sambal leuncanya. Setelah ini saya mau posting juga Sambal Leunca buatan saya, stay cun yah guys 😀

Minggu lalu saya bahkan rela antri kelaparan demi bisa menikmati jengkol ini. Iya, resto ini memang ramai banget sama tamu lokal maupun luar kota yang rela waiting list demi makan disini. Gaya makan unik yang ditawarkan memang ga ada duanya. Maksudnya, kita gak lagi makan biasa beralaskan piring, tapi diganti dengan daun. Yang pastinya bikin makan jadi dramatis banget nikmatnya.

Nah, berhubung ga bisa sering2 punya waktu nganggur untuk antri disana, dan juga jaraknya yang lumayan jauh dari rumah, sementara keinginan makan jengkol ini sudah tak terbendung lagi, saya nekad memasaknya. Saya sempat meminta ibu saya untuk memasak jengkol. Tapi terakhir kali, saat ayah saya memasak jengkol, saking pedasnya ayah saya sampai jatuh sakit dan membuat ibu saya kapok menghadirkan jengkol di rumah. Hilang sudah, harapan makan jengkol buatan papa.:(

Tapi tenang, saya kan masih punya tekad kuat, waktu, dan tenaga. Jadi saya benar2 akan memasaknya sodarah2..#siapingenderangperang

SONY DSC

Supaya semangat, saya akan memasak jengkol kering ala ala Alas Daun yang sangat saya sukai. Kebetulan di tukang sayur langganan saya lagi ada jengkol, ya udah capcus kita masak jengkol hari ini. Setuju gag? Setuju aja biar cepet yah..

Sempet deg2an sih gimana kalo gagal. Tapi prinsipnya, jengkol ini harus dipotong tipis dan digoreng. Setelah digoreng, saya akan menggunakan bumbu kering kentang mustofa yang biasa saya masak. Kalau eksekusinya lancar, saya pasti sukses memasak jengkol kering ala ala Alas Daun kesukaan saya.

Supaya ga penasaran, saya share aja yah resepnya :)

SONY DSC

Kering Jengkol Pedas

Bahan :
1/2 kg jengkol tua kupas kulit, cuci bersih, iris2 tipis
7 siung bawang putih
5 butir bawang merah
10 buah cabe kriting,  iris2 tipis 3 buah
3 buah cabe rawit merah
1 jempol asam jawa, cairkan dengan 6 sdm air panas
2 sdt garam
4-5 sdm gula pasir
minyak untuk menggoreng

Cara membuat :
1. Goreng jengkol hingga kering dan garing, tiriskan sampai dingin
2. Haluskan bawang putih, bawang merah, cabe kriting, dan cabe rawit
3. Tumis bumbu halus hingga harum, tuang air asam, tambahkan garam, aduk hingga air habis.
4. Masukkan jengkol goreng, aduk, tambahkan gula pasir sedikit demi sedikit hingga jengkol terkaramelisasi. Aduk terus dengan api kecil.
5. Angkat, sajikan

SONY DSC

 

Saat suami tahu saya memasak jengkol, sikap underestimate dan prejudgingnya otomatis muncul. Masalahnya, dia agak kurang cocok dengan Jengkol Alas Daun karena bau jengkolnya yang sangat menyengat. Dia memutuskan untuk tidak memakannya dan memilih makan yang lain. Saat saya merayunya untuk mencoba, komentarnya bener2 ga terduga, ” Wah, ini lebih enak dari Alas Daun , cyn..”. Koki amatir langsung sumringah, “Yang beneeerrrr…”

Lalu Hubby asik bolak balik nyomot jengkol, bahkan dicemilin dengan santai. Uhuk…lagi2 ada yang menjilat ludah sendiri nih hubby…

Menurut saya sih beda ya dengan Jengkol Alas Daun, tapi Jengkol goreng ala saya ini cukup bisa membuat rasa kangen saya pada jengkol terpenuhi. Salah satu faktor pembeda adalah minyak yang dipakai. Saya menggunakan minyak kelapa murni untuk menggoreng, jadi rasanya lebih light dan tidak terlalu berminyak. Jengkolnya memang saya akui baunya agak tersamarkan dibanding jengkol hasil beli di resto.

Selebihnya, kesempurnaan hanya milik Tuhan. Tugas saya hanyalah menghabiskan jengkol yang sudah saya masak dengan senang hati. Karena rasanya sesuai dengan yang saya pikirkan dan khayalkan.

Jengkol…oh Jengkol…my eternal solmet…♥♥♥

Facebook Comments
Mustofa Kering Kentang
Tumis Horenso

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Antispam *